Mereka yang Kool :)

Wednesday, August 29, 2012

Ini Buat Anda yang Bergelar Rakan Baik.

Dengan nama Allah yang Maha Mengeratkan Ukhuwwah Kita :)

 Alhamdulillah tsumalhamdulillah, Allah masih berikan lagi satu detik untuk saya memberikan sedikit saham syurga untuk kita, biidznillah. Lagi dua jam, saya akan bergerak pergi untuk bulatan gembira yang terakhir (insyaAllah) bersama adik-adik yang sumpah dirindui! Dan selepas ini mereka bakal memperoleh 'mama' baru. Hehe. Mungkin ada yang tahu. Mungkin ramai yang tak. Saya bakal menamatkan kontrak sebagai penganggur di rumah yang hanya mempunyai sijil dan kembali menjalankan kerja sebagai pelajar undang-undang sivil sepenuh masa. Ya, itu pun satu lagi nikmat Allah bagi. Seriyusli. (kenapa tiba-tiba teringat Ijazah VS Risalah ya? )

[kREDit]
Entri ini sejujurnya ingin saya sampaikan buat usrati. Juga teman baik saya yang juga jiran saya sejak kami masih bayi. Omputih kata Bespren foebe en ever. 

Mustahil jika setiap seorang dari kita tidak mempunyai teman atau rakan, bukan? Anda masih ingat tak semasa tadika, atau pra sekolah, kita selalu bermain 'taknak kawan' dengan kelasmet sendiri. Hahaha. Hingga ada yang mengutus surat walaupun tak reti mengeja lagi. Ada yang lebih parah, siap lukis gambar. Hailaaaa. Pecah perut saya jika diingatkan kembali momen-momen itu.Oh ya, cikgu saya pernah merampas surat 'taknak kawan' daripada salah seorang kawan saya dan dia didenda naik atas kerusi hingga habis kelas. :)

As time goes by , kita semakin melangkah ke alam remaja dan kemudian dewasa atau tua. Kita tetap ada rakan. Eh, tapi... tapi... saya tak ada kawan baik pun. Kawan rapat tu ada lah. Acano tuu?
Ok, foine. Tapi anda masih ada rakan, bukan? Jangan tipu lah kalau anda tak pernah pinjam duit rakan, atau makan sama-sama, atau pinjam baju, tiru kerja rumah (ehem) atau et lis tahu nama nya? Haaa. Itu semua membuktikan anda baik dengan rakan anda itu.
  
Jika sebelum saya mengenali apa itu dakwah dan tarbiyyah, saya ada rakan baik. Saya berkawan dengannya sejak sebelum saya masuk alam pra sekolah lagi. Dan alhamdulillah, hingga kini ukhuwah kami seperti kasut dan stoking! Belangkas atau err... Apa apa jelah yang anda ibaratkan.
Jikalau dahulu, saya sayangkannya, hargainya kerana kami satu kepala. Kami berkongsi apa-apa sahaja. Saya akui beliau merupakan orang berada. Namun, dia tak pernah menunjukkan atau hidung tinggi dengan kekayaannya. Malah, dia gembira berkongsi. Saya masih ingat, kami dikejar ayam Belanda di rumahnya yang hanya selang sebuah dari rumah saya. Dan, kami juga berbasikal bersam-sama hingga jatuh di jalan raya. Juga, memanjat pokok mempelam sambil menikmati aiskrim dua posen sambil tergaru-garu kerana digigit kerengga. Oh, indahnya! Sumpah seronok!

Obviesli ini bukan kami. Haha. [Kredit]
 Lebih-lebih lagi kami mempunyai dua karakter yang sedikit berbeza tapi kami serasi. Dia sedikit pemalu dan kurang keyakinan diri (cuak-cuak gitu) dan saya sebaliknya. Dia kurang mahir membuat karangan, dan saya sebaliknya. Dia pandai mengira dan cekap mengira, dan saya sebaliknya. Dia mahir komputer dan saya sebaliknya. Semuanya kami ajarkan satu sama lain, dan hasilnya... Walah!

Namun, setelah saya bersahabat baik dengan dakwah dan tarbiyyah, saya mula mengetahui, saya sepatutnya sayangkan rakan baik saya itu, kerana Allah semata-mata. Kerana itu suruhanNya!
Bukan kerana alasan satu kepala, dia comel, bergaya, kaya atau genius! Bukan! Subhanallah! Hal ini lebih terpukul apabila satu hari dalam bulatan gembira saya, kami berdiskusi mengenai dua hamba Allah yang sangat melengkapkan satu sama lain. Ya, dan saya sempat mencari beberapa bukti ayat-ayat Allah yang menceritakan tentang kisah dua sahabat baik ini :) Haa, agak-agak sapa ?

''Dia (Musa) berkata, ''Ya Tuhanku, sungguh aku telah membunuh seorang dari golongan mereka, sehingga aku takut mereka akan membunuhku. Dan saudaraku Harun, dia lebih fasih lidahnya daripada aku, maka utuslah dia bersamaku sebagai pembantuku untuk membenarkan (prkataan)ku;sungguh aku takut mereka akan mendustakanku''
[Al Qasas 28: 33-34]

''Kemudian setelah mereka, Kami utus Musa dan Harun kepada Firaun dan para pemuka kaumnya dengan membawa tanda-tanda kekuasaan Kami...''
[Yunus 10:75]

'' Dan jadikanlah untukku seorang pembantuku dari keluargaku, yaitu (Harun) saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku''
[Taha 20: 29-32]

''Dia (Musa) berkata, ''Ya Tuhanku sungguh aku takut mereka akan mendustakanku, sehingga dadaku terasa sempit dan lidahku tidak lancar, maka utuslah Harun bersamaku''
[As-Syu'ara' 26:12-14]

''Dan sungguh Kami telah melimpahkan nikmat kepada Musa dan Harun''
[As-Saffat 37: 114]

''Selamat sejahtera bagi Musa dan Harun''
[As- Saffat 37:120]

Hah, seee! Banyak bukan Allah mensyen nama mereka berdua dalam Al Quran? Tu lah, kakak naqibah suruh tadabbur banyak-banyak, tak nak! Malas! (pesanan untuk saya lah tuuu)

Dalam ayat-ayat di atas, jelas sekali Nabi Musa A.S mempunyai ciri-ciri sedikit cuak manakala Nabi Harun yakin dan fasih berbicara. Banyak sekali peristiwa yang melibatkan mereka bersama. Bagaimana manis! (How sweeeeeeeeet!)

Jadi, buat anda yang mempunyai rakan taulan yang rapat dan baik, hargailah mereka , sayangilah mereka dan bersama-samalah mereka dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Buat rakanbaik saya ini, saya sentiasa doakan anda agar ditemukan, dibukakan hati ke arah jalan islam yang syiok ini! Kau tahu kan kau kool! Lebih kool kalau berada dalam jalan ini! *senyum penuh makna
[Kredit]
Akhir kata :)

''Andaikan dakwah bisa tegak dengan seorang diri, 
Tak perlu Musa mengajak Harun,
Tak perlu Rasulullah SAW ajak Abu Bakar temani berhijrah,
Meskipun pendakwah itu seorang yang alim, faqih dan ada azam yang kuat, 
Tetap sahaja manusia itu lemah
Dan akan selalu
Memerlukan saudaranya.
Meskipun saudaranya itu memiliki banyak keterbatasan,
Peliharalah dia dan jangan 
Kau siakan saudaramu
Kerana dia sangat mahal harganya dan mungkin
Dialah yang selalu mendoakanmu di setiap langkahmu. ''
-Kak Paah- 

Sahabat terbaik dunia dan akhirat :)
Izzah Kamilia Binti Bahter Nasir
Najihah Binti Abd Raof
Nur Shafeeqa Farhaana Binti Rohezat
Nurul Salehah Binti Mohd Yusof
PUtri Fadila Binti Meli @ Ramli
dan
...
 
PS: Salam Merdeka buat semua pembaca blog DBG. Hayati erti merdeka yang sebenar, dan insaflah, renunglah mengapa kita kini dijajah pemikiran, mengapa acuan barat jadi ikutan? 
 

Salam sayang dari insan yang bersahabat baik,

2 comments:

  1. *speechless*.
    entry yg baik.
    buatkan diri tersedar...
    teruskan penulisan ya najwa..
    would like to read more.. ^_^

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah

    all these are from Allah the Almighty
    indeed jzkk for the support!

    ReplyDelete

''... Katakanlah, ''Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran''

[Az Zumar 39:9]