Mereka yang Kool :)

Tuesday, April 21, 2015

Ya Allah, Kau Maha Tahu Kami Sudah Bersedia!

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Menyayangi...

Pesanan penaja DBG : [Entri ini ditulis dengan mata yang panda. Jika ada sebarang ketidakfahaman, err, ia disengajakan. Heh. Disklemer juga, entri ini ekstrimli adalah bagi mereka yang only-you-know dan pasti sudah bersama-sama dalam gerabak dakwah dan tarbiyyah.]

Susun elok-elok! Nnati kita dah nak kena simen! [kredit]

Woha! Err, ok. Maksud saya, Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah thummalhamdulillah, kerana setelah satu dua bulan! Ya! Hampir dua nak jengah tiga bulan dah blog ini sunyi sepi disapa krikk krikk yang agak dahsyat. Hanya post-post di Mukabuku sahaja yang kelihatan kencang. Moga amal sekencang status mahupun kicauan. Heh. 

Jika ditanya apakah perasaan saya saat ini, err. Susah nak ungkapkan. Terasa bagai pertama kali jatuh chenta dengan Allah swt. Anda tahu bagaimana rasa jatuh chenta bukan? Teringat-ingat, rasa tak sabar nak berjumpa, rasa nak selalu ada dengannya, dan paling osem, kita pasti nak buat apa sahaja perintahnya meskipun kita sendiri meluat dengan perkara itu. 

Senyum ciked. [kredit]

Dengan usia tarbiyyah yang baru menjangkau hampir enam tahun, sudah pasti ramai yang menjangkakan bahawa kita adalah seorang figur yang qowiy (kuat), tawadhu' dan mampu menjadi contoh ikutan wa tauladan buat adik-adik binaan. Tak, sebenarnya bukan itu yang menjadi kayu ukur. Kerana kayu ukur sebenarnya bukanlah berapa lama kita ditarbiyyah, berapa tebal buku ucerah kita, berapa banyak bahan sudah kita khatamkan, tetapi yang super duper saiya penting adalah jiwa kita. 

Mungkin mereka yang baru sahaja menapak di jalan ini, hatinya ikhlas dan dia sendiri ikhlas menyucikan Allah. Tiada niat lain melainkan mengilahkan Allah semata mata. Mungkin juga mereka yang sudah lama, amalnya kadangkala rongak di sana sini. Kerjanya tidak total kerana Allah swt. Boleh jadi. Kerana itu, jangan sesekali rasa pelik-pelik terbeliaq mata hang tu jika hadek-hadek binaan menjadi lemah dan lemau. Kerana Allah tahu, boleh jadi, kita belum bersedia untuk betul-betul ''menang'' di ''tempat kerja'' kita. Kerana Allah swt mahu, kita betul-betul sucikan DIA. 


Dan sesungguhnya, menjadi Ansarullah itu bukan percuma. Ada harga yang perlu dibayar. Menjadi seorang penolong agama Allah SWT, menuntut hati kita. Ya! Hati yang suka sangat berbolak balik, bergoncang like oyemji, kalah air pantai. Shew sheww...(bunyi ombak, abaikan, kbai)


A014



Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (agama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: "Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan agamaNya)?" Mereka menjawab: "Kamilah pembela-pembela (agama) Allah!" (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang.

[Surah As Saff 61: 14]


Jika lihat ayat di atas, 

Hawariyyun = penyokong agama Allah
Ansarullah = pembantu agama Allah

Jelasnya, tak sama dua orang di atas. Ibaratnya, seorang penyokong atau tukang sorak atau dalam bahasa omputihnya, pompomgerl, dan satu lagi pemain utama. Hah, begitulah.

Dan, bila Allah swt tahu kita sudah bersedia, maka, DIA sendiri yang melantik kita, menukar posisi kita daripada Hawariyyun atau penyokong atau pengikut biasa-biasa, kepada Ansarullah; mereka yang sumpah lejen dan osem dalam menjadi pembantu agamaNYA. Maka, tanggungjawabnya makin berat. 

''Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh''
[Surah As Saff 61:4]


Tapi, Allah swt itu Maha Sweet. DIA tak suruh kita kerja sorang-sorang. Atau perasan rasa berat sorang-sorang. Mesti ada support system. Iaitu mereka yang sama-sama bekerja dengan kita. Akhawatifillah.

Kerana Allah swt mencintai saff yang teratur rapi, maka wajiblah bagi kita untuk sama-sama bersedia menjadi batu-bata yang sedia untuk disimen. Sedia juga untuk dibersihkan dan disusun atur. Hoyeahhh!


Batu bata kita menuju Allah, kan? [kredit]


Dan bila bersama, kita lebih kuat! Biidznillah! 




**********


Bila duduk sorang-sorang, jadi terkenang, susah senang di sini. Waktu dicampak, waktu takda yang mahu ambil, waktu tak tahu mahu mengadu pada siapa, waktu merasakan tempat ini sudah tidak ada sinar dan harapan, hehehe, tergelak sendiri. 

Cantik sangat susunan Allah swt, DIA mahu mengajar hambaNya yang satu ini bersabar, jangan kalut nak tengok hasil, proses itu yang paling penting. Jangan kerana diri ini, dakwah itu terencat. Jangan kerana dosa ini, kemenangan itu lambat. Jangan kerana jahiliyyah ini, binaan itu jadi singkat. 

Moga bukan kerana diri ini....


Kerana mungkin kini kita sama-sama sudah bersedia, maka, Allah SWT ijinkan kita bersama-sama bekerja. Moga hambatan-hambatan kita dulu tidak lagi menajdi hambatan sekarang, ok? 

Allahu yusahhil!



PS: Sebenarnya baaaannnnyaaakkkkk nak tulis. Tapi CikPrada tengah dalam kesibukan tahap sotong kurita menyiapkan kertas kajian jenayah sihir yang krikk krikk itu. Jika ada hak-hak yang tak tertunai, culik je saya ok dan bawa lah ke taman-taman syurga (tempat yang ruhi lah tuuuu). Kbai.


 PS II: Ahlan-ahlan ya Rajab. Moga persediaan ke arah Ramadhon yang mulia makin kencang! 








Wallahua'lam