Mereka yang Kool :)

Friday, August 30, 2013

Kita Membina Manusia, Bukan Membina Lego!

Dengan nama Allah yang Maha Memberi Rezeki Maha Mengetahui.

Nk bina lego pun kena tahu teknik yang betul, tau! [Kredit]


WARNING! Entri ini tidak berapa sesuai buat anda yang belum memasuki gerabak dakwah dan tarbiyyah, atau tidak mengetahui apa itu bolatan gembira. Senyum kenyit mata. 

Berikutan keadaan fizikal kibod yang sudah layaknya dihumban ke laut, maka, secara ofisyelnya saya telah menggunakan eksternal kibod untuk keberhasilan tulisan yang lebih umpph. Ok. So? -.-

Ok lah, ok lah, sebenarnya nak cerita, sepatutnya entri ini boleh dihasilkan dengan lebih cepat, namun atas sebab di atas, maka baru lah hari ini ia dapat diterbitkan. Terbit? Oh. Ok. 

Abaikan. 

********** 

Seperti kata Cik Beah yang sudah berbuih-buih mulutnya mengatakan bahawa insan-insan yang telah pun memasuki gerabak dakwah dan tarbiyyah ini mempunyai satu 'kerja' yang cukup berat tetapi, jangan lupa, osem! Ya, dan kerjanya adalah membina. 

''Yang awak dok sebut-sebut, dok canang-canang satu kampung pasal tarbiyyah tu, awak faham ke apa kebendenya itu?'' Tanya seorang kakak pada suatu zaman. 

''Err. Err.'' Reaksi pertama sayatika diajukan soalan sebegitu untuk pertama kali. 

Lalu seperti yang saya tak ekspet, kakak ini mengambil buku catatan saya tanpa mengenal rasa malu. Eh. Hee. Dia pun melukis 7 tangga maratib amal, perkataan dakwah, tarbiyyah dan tarbiyyah itu sendiri. 

''Tarbiyyah itu adalah didikan secara berterusan, i ripit, berterusan, i ripit lagi, berpanjangan, yang membina seseorang manusia itu hingga dia pun boleh melahirkan insan-insan sepertinya malah lebih baik lagi. Sebab itu HAB buat formula 7 Maratib Amal ini. Faham?''

''Kerana kita ingin membina manusia, dik. Manusia. Bukan robot''

Dan ayat terakhir itu, sangat membuatkan saya terkesan hingga ke hari ini, saat ini. 
Kita membina manusia. Bukan lego.

Kerana itu, saya rasa sangat sangat terpanggil untuk mengutarakan satu isu yang cukup sensitif tetapi penting. Et lis penting la bagi saya yang marhaen ini. 

Dulu, waktu awal di tarbiyyah kita sangat maklum bahawa hati adik-adik perlu dibersihkan terlebih dahulu, bukan terus mengajarnya tentang kebaikan solat sunat tasbih atau solat sunat taubat. Kita selami dahulu apakah jahiliyyah yang adik-adik belum selesaikan dalam diri mereka, bukan terus menyuruhnya qiam selama seminggu. Dan kita dekatkan hati adik-adik dengan al-Quran dan Hadith serta kita ceritakan kisah-kisah seerah yang mantop berkenaan sahabat-sahabat dan Rasul-Rasul untuk adik-adik kembali menemui keindahan fitrah Islami itu. Kita hidangkan dengan pengisian Ini Sungguh Kool untuk adik-adik merasai peri pentingnya menghayati sejarah islam yang sebenar. Mengetahui apa perpes kita dihidupkan di atas muka bumi ini. Bukan terus-terusan mengajarnya tajwid semata-mata. 

Kerana apa? Kerana kita membina seorang manusia. Bukan lego!

Lupakah kita pada hadith hati, 

''ingatlah sesungguhnya di dalam tubuh ada segumpal daging, jika ia baik maka baiklah seluruh tubuhnya dan apabila ia buruk maka buruklah seluruh tubuhnya. ingatlah ia adalah hati ). 
[diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.]

 Kerana hati itu perlu dibersihkan dahulu. Difahamkan terlebih dahulu. FAHAM. Is indeed a very big word. 

Dan tugas membina manusia ini tak terhenti bila adik-adik meningkat satu tahap sahaja. Ia berterusan. Sampai bila-bila. Kena diperhati. Kena di ikut-atas (baca: follow up) 

Sampailah tiba masanya untuk adik-adik itu pula memikul tugas membina manusia lain pula.  Tidak boleh ikkut sedap sahaja. Tak boleh main taram je. Mesti dibimbing. Mesti dibimbing. Mesti dibimbing. Untuk memastikan gerak kerja mereka berkesan dan boleh memperoleh hasil terbaik, biidznillah.

Sebab itu, isunya di sini, bila saya dihadapkan dengan takwim-takwim program sepanjang tahun, saya tergeleng-geleng kepala. Bukan apa, bukan saya ingin merendahkan penyusunan program tersebut yang saya sendiri maklum, sudah disyura kan. Namun, apakah pasti ia dapat memberikan impak maksima kepada pembinaan diri adik-adik? Kerana pada saya, jika diikut sahaja takwim program itu, saya tak tahu ke mana definisi ''tarbiyyah'' itu. 

Apabila kita disibukkan dengan program yang bersahaja, tidak ''membina'', nah! Hasilnya pun kucar dan kacir. Bayangkan, Rasulullah SAW sahaja mengambil masa selama 13 tahun untuk ''membina''! 

Jadi, jika kita main ikut sahaja, apa beza KITA dengan program umum di luar sana? 

Maafkan saya jika ada yang terasa hati, makan dalam dan rasa mahu baling selipar cap Buaya anda kepada saya. Ini isu yang saya nampak. Et lis bagi saya, ini satu kepincangan. 
Sudah-sudahlah membina lego. Kita sudah besar. Chewah! [Kredit]

Saranan saya, oleh kerana kita membina manusia, dan bukan lego warna warni, maka, seharusnya diteliti dahulu, adakah adik-adik atau diri kita sendiri sudah bersedia untuk ditaklifkan dengan pelbagai jawatang yang diberi? 

Selidik dahulu, adakah adik-adik atau kita sendiri beri sepenuhnya perhatian kepada program membina itu sendiri, program tarbiyyah itu sendiri, bukan program umum semata-mata. 

Cek semula, adakah bahan-bahan yang diberi itu sesuai dengan keperluan adik-adik dan diri kita sendiri tika itu?

Semuanya perlu diteliti. Jangan jadi seperti ''lembu dicucuk hidung'' atau ''kambing diikat tali''. Kena ikut sahaja semuanya. 

Dan perlu jelas di sini, bukanlah maksud saya untuk merendahkan atau membelakangkan keputusan syura. Tidak sama sekali. Saya yakin syura wadah terbaik. Namun, jika ahli syura semuanya 'sekepala' atau ada yang 'takut-lalu-ikut-jelah-' maka, saya khuatir keputusan yang dihasilkan berat sebelah atau tidaklah muntij (berkesan) sangat pun. 

InsyaAllah, Allah SWT juga yang Maha Merancang. Namun, kita perlu sangat jelas dengan gerak kerja yang terbaik. 

FAHAM. itu penting. 

Maafkan saya jika saya macam LOUD. Ni style loyer-to-be kott. Eh.

Kerana kita membina MANUSIA, bukan LEGO! 

 Kerana saya sangat sangat sangat sayangkan jalan ini, maka saya perlu utarakan isu ini. Mungkin tak ramai pun yang kisah atau baca post ini, tapi sekurang-kurangnya bolehlah saya jadikan ia satu iktibar buat diri saya. Sekian.



********



ps: Alhamdulillah buat incik abang yang sudah memperoleh pekerjaan. Moga cepat naik pangkat, rezeki berkat!

ps II : Tinggal lagi seminggu dan err, saya bakal meneruskan perjuangan di Sekolah Undang-Undang di bumi Kelumpo.

psIII : Babai untuk kakak besar yang bakal melanjutkan pelajaran di Universiti Islam Antarabangsa, UIA Gombak. Akhawat, you know what to do right? Ehem. Weee.

Wallahualam
 
 

5 comments:

  1. Begitulah cik Prada, manusia kadang sibuk buat program, tapi program yang pengakhirannya langsung tidak mengena tepat dalam jiwa mereka yang inginkan tarbiah.

    Kiranya, letih je kita dapat. Takut lagi takut, adek2 pulak dari gerabak ni, gasp!

    Nauzubillah

    ReplyDelete
  2. akak,sy nak share kat fb boleh??sangat membuka mate sy yg membace~

    ReplyDelete
  3. cikprada: boleh dik. silakann

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikm ukhti :)

    sangat ohsemmm blog ni! post ni pun sgt ohsem!

    alhamdulillah, sgt bermanfat :)

    ReplyDelete

''... Katakanlah, ''Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran''

[Az Zumar 39:9]