Mereka yang Kool :)

Tuesday, December 8, 2015

Siapa Kata Baginda Mati, Meh Aku Pancung Lehernya!

Dengan nama Allah yang Maha Menghidupkan Maha Mematikan....



Journey of life is no eternity. Journey to Allah does.




''Tiap-tiap umat memiliki ajal (batas waktu); maka apabila telah datang waktunya, mereka tidak akan dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat pula memajukannya. ''
(Al-A’raaf: 34)

''Tiap-tiap yang mempunyai jiwa akan merasakan kematian. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahala kalian. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.''
(Ali Imran: 185)


Dan hari itu suram. Bungkam, senyap sunyi. Di sudut-sudut tepi lorong jalan kelihatan masyarakat yang berwajah sugul dan tunduk. Akur pada Ilahi, bahawa insan yang paling mereka sanjung dan sayang telah pergi menarik nafas terakhir. Sungguh, baginda juga manusia. Tiada lagi ajakan-ajakan dari baginda untuk mengenali Allah SWT, tiada lagi dapat melihat sosok yang sumpah awal berjalan ke masjid bagi solat Subuh, tiada lagi yang dapat melihat barisan gigi tersusun rapi tersenyum ke arah mereka dan anak-anak yang meminta kasih dan sayang. 

Semuanya hilang. 

Sehinggakan...


"Ada orang dari kaum munafik yang mengira bahwa Rasulullah SAW telah wafat. Tetapi demi Allah, sebenarnya dia tidak meninggal, melainkan ia pergi kepada Tuhan, seperti Musa bin Imran. Ia telah menghilang dari tengah-tengah masyarakatnya selama 40 hari, kemudian kembali lagi ke tengah mereka setelah dikatakan dia sudah mati. Sungguh, Rasulullah pasti akan kembali seperti Musa juga. Orang yang menduga bahwa dia telah meninggal, tangan dan kakinya harus dipotong!"

Teriakan siapa lagi itu kalau bukan Umar. Beliau yang kencang bersuara dan berulang-ulang ini didengar oleh kaum Muslimin di masjid. Mereka pun kebingungan. Mereka kemudian mengerumuni Umar, ada yang mempercayai kata-katanya itu bahwa Rasulullah tidak meninggal. 



Tiba-tiba Abu Bakar As-Siddiq datang. Ketika dilihatnya kaum Muslimin dalam keadaan demikian, dan Umar sedang berpidato, ia tidak berhenti lama-lama di tempat itu. Dilajukan langkahnya ke rumah Saidatina Aisyah r.a.

Ketika masuk ke rumah putrinya, dilihatnya Nabi di salah satu bagian dalam rumah itu sudah diselubungi burd hibara (kain buatan Yaman). Abu Bakar menyingkap selubung itu dari wajah Nabi dan menciumnya seraya berkata, "Alangkah indahnya  di waktu engkau hidup, alangkah indahnya pula di waktu engkau mati. Demi ibu-bapakku, maut yang sudah ditentukan Allah kepadamu sekarang sudah sampai kau rasakan. Sesudah itu takkan ada lagi maut menimpamu."
Sesudah itu, Abu Bakar keluar. Ternyata Umar masih bicara dan meyakinkan orang-orang bahwa Muhammad SAW tidak meninggal. Orang banyak memberikan jalan kepada Abu Bakar. "Sabar, sabarlah Umar!" kata Abu Bakar, setelah ia berada di dekat Umar. "Dengarkan!"
Tetapi, Umar adalah Umar. Beliau terus sahaja berkata-kata tanpa memikirkan kedatangan Abu Bakar di situ.  Abu Bakar menghampiri orang-orang itu seraya memberi isyarat, bahwa dia akan bicara dengan mereka. 

Beliau pun mengucapkan ayat lejennya kepada masyarakat di situ termasuklah Umar. 

"Saudara-saudara, barangsiapa mau menyembah Muhammad, maka Muhammad sudah meninggal. Tetapi barangsiapa mau menyembah Allah, maka Allah selalu hidup dan tak pernah mati."



Kemudian Abu Bakar membacakan firman Allah, 

"Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur." 
(QS. Ali Imran: 144)


Setelah Umar mendengar ayat Al Quran yang dibacakan oleh Abu Bakar r.a kepadanya, beliau tidak dapat menahan kakinya lagi lantas terjelepuk ke tanah. 

Allah... Allah...

Sungguh, Umar juga seakan-akan terlupa bahawa Rasulullah saw itu juga manusia biasa. Sama seperti saya, beliau, awak, dan mereka.


Sebak. 

Tiada yang kekal. Sekalipun bunga yang mahal. Eh. [Kredit]
Itu kisah Umar. Tolong amik nota (baca: take note) yang Umar r.a ini bukanlah level kosong-kosong punya sahabat. Malah, beliau adalah manusia yang telah sekian lama ditarbiyyah, qaedah sulbah (stok lejen) Makkah pulak tu, malah yang paling penting, beliau juga antara insan yang paling rapat dengan Rasulullah saw. Jika difikir secara logik akal yang waras lagi cerdas dan sihat, mana mungkin sosok seperti ini sanggup mahu mengugut manusia lain untuk membunuh mereka di saat bukti jenazah Rasulullah masih belum dikebumikan! Hanya kerana tidak mempercayai bahawa Rasulullah saw yang selama ini menyokong, membantu tinggalkan jahiliyyah, bergelak tawa bersama, mendengar curahan hati, mentarbiyyah, menge-check hafazan setiap seorang telah dipanggil oleh Allah swt. 

Kerana Umar mungkin terlupa, bahawa Rasulullah saw itu manusia biasa.
Mungkin juga beliau teralpa, Allah swt hanya meminjamkan sekejap sahaja RasulNya kepada kita. 

Subhanallah MasyaAllah...


******************************************

Ladies and jentelmen,

Sirius banyak ibrah yang boleh diambil daripada kisah benar ini. Lagi-lagi apabila negara dikejutkan dengan pemergian seorang putera raja yang disayangi dan dikasihi ramai. Ramai yang menangis, tidak kurang yang terkesima dan pelik campur ajaib. ''Tuanku pergi terlalu cepat''. 

Sebenarnya tidak.

Jika itu had masa kita dipinjamkan Allah swt, maka setakat itu sahajalah. 

Saya, anda, mereka dan sesiapa sahaja ada ''tempoh expired'' nya. 

Apa yang saya mahu hailaitkan di sini adalah, bagaiman perilaku Abu Bakar r.a yang boleh keep calm and relax menenangkan Umar r.a yang kebingungan tatkala itu. Padahal Abu Bakar r.a adalah besty Rasulullah saw!

Apa rahsianya? 

Itulah iman. Makin tebal iman seseorang, semakin tinggi kemampuannya untuk menerima satu persatu ujian yang datang menimpa ke dalam diri. 

Saya boleh berkata begini, kerana tahun 2015, daripada awal tahun lagi, saya dan keluarga tersayang juga telah diuji dengan kehilangan dua insan yang kami chentai. 
Berturut-turut. Hingga tidak tahu siapa lagi yang bakal Allah swt panggil pulang ke pangkuanNya. 



[kredit Gugel]

Dan apabila berbicara soal peribadi Almarhum Tunku Abdul Jalil Iskandar, (moga Allah mengganjarinya syurga), saya tertarik pada kata-kata Almarhum Tunku.

''Jika saya sakit, saya tak cerita dengan orang. Saya akan berdiam diri. Cuma bila dah tak tahan sangat saya akan panggil doktor dan keluarga''

''Jangan risaukan saya. Masih ramai yang mengidap kanser. Bukan saya seorang''


Saya jadi terlihat pada diri. Daie apatah lagi. Adakah kita menjadikan alasan sakit, tak larat, penat, mengantuk, untuk tidak bergerak? Untuk tidak menyampaikan al haq?

Sedangkan Almarhum TJ telah menunjukkan bahawa pesakit kanser di tahap keempat, ada kalanya juga mampu menyebarkan kebaikan sebanyak-banyaknya kepada orang lain. Ramai yang berkata melihatnya seakan-akan tidak percaya Almarhum TJ sedang sakit kronik. 

Wahai.
Apa alasan kita?


“Maka istiqamahlah (kamu) sebagaimana yang Aku perintahkan…” 
(Qs. Hud: 112).

Moga usia kita ini tidak sia-sia. Usia muda yang Allah pinjamkan buat saya dan anda tidak bazir begitu sahaja. Kerana hakikatnya, kita sedar, kematian tak menunggu kita bersedia. 

Semoga Allah mengampuni keterlanjuran perangai, kebiadapan akhlak, keterpesongan kata-kata dan kelemahan iman. 

Saya doakan buat saya dan anda semua, kita pergi menemui Pencipta kita dengan redhaNya dan dalam kematian yang bisa menghidupkan hati-hati manusia lain.

Biidznillah!


Senyum dan tunduk kuis tanah.





ps: Sanah Helwah buat kekanda ku, NA. Moga usiamu dibersihkan, diberkati dan dilimpahi rezeki yang berkat. 

psII : DBG bakal berkolaberasi dengan sekumpulan beloger baru dan muda. Doakan dan nantikan! Biidznillah,



Wallahua'lam

No comments:

Post a Comment

''... Katakanlah, ''Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran''

[Az Zumar 39:9]