Mereka yang Kool :)

Monday, June 18, 2012

Saya Jual Ikan di Ambang Isra' Mikraj. Kool Huh?

Dengan nama Allah yang Maha Memberkati Maha Merahmati :)

[Nota diari]: Mohon maaf lama tidak menjenguk Diari Bulatan Gembira ini. Mengalami sedikit krisis kesihatan :) Doakan yang terbaik untuk islam dan anda semua, pembaca budiman! 


[Kredit]

Semalam, 27 Rejab 1433 bersamaan 17 Jun 2012. Jika dulu tika masih memakai uniform sekolah, pasti saya akan 'dipaksa' mendengar ceramah Isra' Mikraj. Tak cukup dengan ustaz-ustaz yang sangat ruhi dari Malaysia, didatangkan pula ustaz -ustazah dari luar negara. Pernah suatu ketika saya sangat tersentuh dan tersentap dengan perkongsian daripada Ustaz Mafhem (betul kot nama ni) dari Indonesia. Haila. Bukanlah ayat-ayat pujangga atau petikan dari Kitab Tajul Muluk (tetiba) yang dikeluarkan, hanya kata-kata nasihat yang biasa diulang oleh orang lain. Tapi itulah manisnya keikhlasan, ayat yg sampai dari hati akan sampai juga ke hati insan marhaen seperti saya ini. Subhanallah.

Tahun ini berbeza sama sekali. Ya, saya berjaulah lagi. Asyik jaulah je. Hehe. Itulah perancangan Dia, tak rancang pun tiba-tiba jadi je. Sebagai seorang adik terakhir yang baik, hoho, saya menemani Encik Abang menghantar Puan Emak tersayang ke Genting Sempah. Ya, dia berkursus seminggu di sana. Selamat bercuti mak..! Hehe. Jaulah ini yang mengambil masa lebih 6 jam di dalam kereta sahaja memang menjanjikan banyak ibrah yang sungguh cantik menarik tertarik kau memang tembam. Ehh. 

Dan seperti post sebelum ini, Depan Orang Kau Rahib Di Jalanan Kau Rempit sudah saya ceritakan dengan panjang lebar berkenaan manusia ketika di jalanan. Dan ya, sungguh bermacam ragam juga manusia kala ini. Tapi, kali ini, saya tak mahu dah berkata soal itu. No no no. 

Ya, secara jujurnya saya mengambil masa yang lama juga untuk menghapdet blog ini. Ketandusan idea dan hamasah. Sob sob. Namun, jaulah semalam menjadikan saya insaf. Hebat bukan perancangan Allah? Hamba yang hina ini dipeluk dengan ditunjukkan pelbagai peristiwa menyentuh hati. Dan tidak keterlaluan jika saya katakan saya seorang penjual ikan yang tegar lagi berjaya. Hoho. 

Oh anda, itu sungguh tidak bagus dan tidak membanggakan. Masakan tidak, menjadi seorang yang mementingkan diri nya sendiri tanpa memikirkan kemaslahatan ummah dan orang lain adalah perbuatan yang sungguh choyy! Tika saya melihat kesibukan Puan Emak ke sana ke mari mencari rezeki, meninggalkan anak-anak dan kuchen tersayang, saya rasa sayu. Sungguh hiba. Kala ini, serba serbi kemudahan di rumah boleh didapati dengan mudah. Saya pasti anda begitu juga bukan..? Malah lebih lagi. Kerna saya bukanlah orang kaya-kaya :)
[Kredit]

On saja laptop, wifi connected. Mahu tonton Imam Muda, ambil remort, atau record  di astro beyond. Rasa kepanasan persis di Gurun Sahara, tekan sahaja 'swing' di aircond jenama York anda itu. Serba serbi mudah. Hujung jari. 

Itulah kita, bila mudah memperoleh sesuatu, kita tidak menghargai. Berapa kali kita terfikir mahu menggembirakan hati ibu bapa, meminta izin dari mereka saat keluar rumah? Atau redha sahabat lagi penting? Baju mesti mengikut trend sahabat suka? Naudzubillah. Tak perlu sembang kencang mengenai Islam, jika kita masih belum utamakan redha ibu bapa. Bukankah redha Allah itu bergantung kepada redha dan restu ibu bapa? Dan, di saat saya hampir melupakan tanggungjawab saya yang satu itu, segera Allah datangkan ketukanNya. Tengsomac Allah! 


Lantas, saya teringatkan peristiwa Rasulullah menaiki Buraq ke langit ketujuh. Sidratul Muntaha. Jaulah baginda tersirat berbagai ibrah. Macam-macam yang baginda dah saksikan. Seksaan itu dan ini. Azab itu dan ini. Ni'mat itu dan ini.


Dan, saya terfikir, di saat kereta kami dipotong laju oleh sekumpulan remaja Superman menaiki motor, jika ditakdirkan Allah mereka diambil nyawa, adakah ibu bapa mereka redha? Adakah Allah redha?

Sumpah saya tak hingin menjadi hamba yang diseksa kerana tak fikirkan ibu bapa saat melakukan setiap pekerjaan. Sungguh, setiap apa yang berlaku pada kita sehari-hari telah diceritakan dalam Al-Quran. Tinggal kita ni haa, entah buta atau rabun malam atau rabun ayam sangat tak nampak-nampak apa yang Dia nak ceritakan. Haihh.


''Maka apakah mereka tidak pernah mengadakan perjalanan di bumi, sehingga dapat memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Allah telah mmebinasakan mereka, dan bagi orang-orang kafir akan menerima (nasib) yang serupa itu.''
[Muhammad 47:10]

 
 Dan, saya perlukan tangan-tangan anda memimpin saya untuk berubah. Untuk berjalan bersama di jalan ini. Hingga kita sama-sama mulia di sisiNya di dunia atau kita disyahidkan. Ameen ya Rabbal alameen.


Dan tentunya, isra' mikraj kali ini akan saya ingati dalam-dalam. Seriyusli. Kerana saya sudah tidak mau menjual ikan. Nevaa!


ps: Berharap saya berada di MESIR sewaktu Dr Morsi diumumkan sebagai Presiden baru Mesir! Alhamdulillah!
  

Wallahualam

 

5 comments:

  1. teringt mak ayh...
    haih hrp apa yg wdh wt parent wdh redha~~

    ReplyDelete
  2. takpe, yakinlah wadah.yakinlah jalan ni yg bawa redha Allah kpd kita dan tentunya pahala akan disahamkan kpd ibu ayah kita juga. Baik masih hidup atau sudah tiada. :)

    lebih sweet jalan ni bersama awak. InsyaAllah...

    ReplyDelete
  3. Teringat bila kita 'terpaksa' mendengar ceramah israk mi'raj di sekolah dulu. Juga betapa kita telah lupa akan nikmat Tuhan sedang berada 'di hujung jari' kita. Then nikmat melihat ibu bapa masih lagi berada di depan mata.

    Err, semoga sweet jalan da'wah & tarbiyyah yang kita semua lalui kini! Amin..

    ReplyDelete

''... Katakanlah, ''Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran''

[Az Zumar 39:9]