Mereka yang Kool :)

Friday, September 26, 2014

Cermin Cermin Di Dinding

Dengan nama Allah yang Maha Memberkati Lagi Maha Pengasih

Hoh? [Kredit]
Alhamdulillah thummalhamdulillah, saya baru selesai menyiapkan beberapa permintaan tugasan yang tergendala. Apabila saya yang marhaen ini, diminta untuk menulis tentang bagaimana saya ditarbiyyah dahulu, sebenarnya terasa tidaklah layak untuk berkongsi. Usia empat tahun ditarbiyyah sebenarnya sangat sekejap dan sangat muda lagi. Kalau anak empat tahun, mungkin boleh bercakap dengan lancar, boleh bermain bola dengan ligat, tetapi masih meminta susu botol daripada Puan Mummynya. Heh. 

Tapi sejujurnya, siapalah saya tanpa DIA yang memilih. Memilih untuk saya terus dan masih teguh di jalan ini sehingga ke hari ini. Saat ini. Walaupun sudah banyak rasanya, hasil kerja yang tidaklah sehebat syuyukh, pak ostad juga ostadjah luar sana, ditambah dengan kefuturan dan bayang-bayang jahiliyyah yang suka menjengah, Allah masih sudi memilih. Nak nanges sekejap boleh? 



Ok sudah.

Dalam jalan ini juga, saya semakin mengenali orang ramai. Saya akui, siapa-siapa pun takkan kuat jika dirinya dibiarkan sendiri. Tiada tangan yang menolong saat tangan sendiri patah, tiada kaki yang membawa saat kaki sendiri tempang, tiada mulut yang tolong ketika diri sendiri terdiam membisu. Lumpuh sepenuhnya. Jenuh begitu. Saya juga seperti anda, memerlukan akhawat di sisi. Yang saya boleh ceritakan segala-galanya tanpa rahsia. Tanpa segan dan bimbang cerita panas sensasi akan diaplod ke MukaBuku. Heh. Jazakumullahu khairan katheera semua. Meh nak sayang sikit. Heheh.


Sebenarnya, satu hakikat yang perlu difahami adalah, erti teguh (baca:thabbat) bukanlah umur kita ditarbiyyah. Allah swt  mungkin takkan kisah dengan tempoh berapa lama kita ditarbiyyah. DIA hanya kisahkan AMAL. Berapa banyak yang sudah diberi, dikorbankan untuk jalan ini. 

''Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya...''

[Al Mulk 67:2]


Kerana itu, sangat krusyel untuk disemak balik, apakah setelah tiga, empat, lima, enam , sepuluh tahun kita claim kita ditarbiyyah, kita ligat ke sana sini berdiskusi mengenai hadek-hadek bulatan gumbira, bersengkang mata bermesyuarat untuk program akan datang, cuba kita semak semula, muhasarawak, apakah kita sudah betul-betul, benar-benar boleh dikatakan ditarbiyyah?

Untuk kali ini, tiga benda saja yang kita cek. Yang pada saya UTAMA. 

1. Sanggup belajar daripada kesalahan

Saya tahu kita boleh belajar daripada kesilapan kita yang lepas. Tapi, berapa ramai yang mampu mengaku dia berbuat kesalahan itu. Menuding jari pertama-tamanya kepada diri sendiri. Ada akhawat osem pernah berkata, ''kesalahan kita bukanlah aib, tak belajar dari kesalahan itu sebenarnya mengaibkan''

Dan saya juga tak terlepas daripada melakukan kesalahan itu. 
Ampun pak ampunnn!!!


Sesungguhnya orang yang paling aku cintai dan paling dekat denganku tempat duduknya pada hari kiamat adalah orang yang paling baik akhlaknya. Dan sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh dariku pada hari kiaat adalah orang yang suka berbuat keributan yang berbicara dengan cara dibuat-buat dan berpura-pura alim''

[Riwayat at Tirmizi]


2. Terbuka terhadap perubahan

Kita tahu bahawa produk akhir daam tarbiyyah adalah satu transformasi. Perubahan. Jika ditarbiyyah, tetapi masih lah begitu, fikir semula, pasti ada sesuatu yang tidak kena berlaku. Jika semasa setahun ditarbiyyah, kita tidur 8 jam sehari, lalu, setelah empat tahun ditarbiyyah, kita masih lagi punya lapan jam untuk tidur, errr, saya rasa itu tidak sepatutnya berlaku. 

Begitu juga ilmu pengetahuan kita, buku sudah berapa kita khatam? Peta dunia sudah dikajikah? Hukum nun mati settle kah?

Bom datang. 


3. Bejiwa sensitif BUKAN emosi

Pergh ini sumpah terkena tepat bagi wanita. Lagi-lagi yang bergelar akhawat. Sensitif maksudnya peka pada siapa kita berkata-kata, situasi apa kita sedang berada dalam (ayat direct translate English), dan juga apa yang kita mahu katakan. Jika emosi lebih, pasti ramai yang akan terasa hati, lebih dikhuatiri, ramai yang lari kerana faktor emosi. 
Hailaaa... Sensitif juga pada fitrah manusiawi. Adakah kita menggunakan tempoh masa kita kononnya LAMA ditarbiyyah tu, untuk meletakkan salah kepada adik-adik? A big NO. 
Belajarlah untuk rasional. Kerana segala pertimbangan dan keputusan akan menjadi semanis gula dalam puding triffle. Okbai.

Adakalanya kita perlu jatuh, dan buat kesilapan untuk kenal erti perubahan [Kredit]
Anda tahu empat ciri akhlak seorang Muslim itu?
1. Tidak cepat marah
2. Berkata yang baik/diam
3. Jauhi perkara sia-sia/ jahiliyyah
4. Mencintai saudara seperti mencintai diri sendiri. 

I ripit. Chenta. Okbai.

Ya, cukuplah tiga ciri itu. Saya yang dahulu kena buat semua ini kan? Ohoiiii. Besaq punya amanah habaq hang!

Kerana dakwah adalah cinta. Berilah sehabis daya mu [Kredit]
Ya, sebenarnya banyak kita boleh belajar daripada cermin. Walaupun ada yang kata cermin itu mengejek, errr, tidak mengapa. Selagi kita boleh melihat diri, itu dah cukup. Heh. 


Selamat memperbaharui niat, semoga kita tidak sekadar 'suka' buat kerja ini, kerana kita 'suka'kan kesibukan. Belajarlah untuk memikul dan memahami erti 'amanah'.

Err... Apa lagi...?

Selamat bercermin!




 Ps: Selamat bertebaran semuanya. Moga semua dirahmati Allah swt. Buat akhawat, Ukht A yang selamat berwalimah, asif jiddan 'ala kulli hal tak dapat datang. Tunggu walimah saya, nanti kamu datang yaa. Kbai.

ps II: Syafahallah buat Puan Mummy yang diuji kesihatannya tapi masih degil nak gi opis buat kerja,adik ikat baru tahu. Lebiyu mami.



Wallahualam

No comments:

Post a Comment

''... Katakanlah, ''Apakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pelajaran''

[Az Zumar 39:9]